Mulailah mengetik pada pencarian di atas dan tekan tombol kaca pembesar untuk mencari.

Tim Gabungan Lakukan Pencarian Tiga Warga Kota Bogor Pascalongsor

Dilihat 772 kali
Tim Gabungan Lakukan Pencarian Tiga Warga Kota Bogor Pascalongsor

Foto : Tim gabungan masih melakukan pencarian korban yang hilang akibat longsor di Kota Bogor pada Rabu (12/10). (BPBD Kota Bogor)


JAKARTA – Bencana hidrometeorologi basah kembali menelan korban dan kerusakan bangunan. BPBD Kota Bogor melaporkan tanah longsor mengakibat empat warganya meninggal dunia dan tiga lainnya masih dalam pencarian. Peristiwa ini berlangsung setelah hujan lebat pada struktur tanah labil terjadi pada Rabu (12/10), pukul 12.30 WIB. 

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Bogor melaporkan empat warga meninggal dunia tertimpa longsoran telah berhasil dievakuasi. Sedangkan tiga lainnya masih dilakukan pencarian oleh tim gabungan. Insiden ini terjadi di Kelurahan Kebon Pedes, Kecamatan Tanah Sareal, Kota Bogor, Provinsi Jawa Barat. Tim gabungan berasal dari BPBD Kota Bogor, TNI, Polri, Basarnas, relawan dan warga setempat. 

Sementara itu, banjir juga menerjang beberapa wilayah di kota ini. Pusat Pengendalian Operasi BNPB menginformasikan lima kecamatan di Kota Bogor terdampak banjir dan tanah longsor. Sebanyak 35 KK atau 76 jiwa terdampak bencana ini. Saat ini teridentifikasi 1 KK atau 3 jiwa mengungsi ke tempat yang aman . 

Bencana juga menyebabkan kerusakan antara lain rumah rusak berat 1 unit dan rusak ringan 2 unit. Tercatat terdampak meliputi fasilitas pendidikan 1 unit dan rumah 18. Sebanyak 6 unit rumah lainnya terancam akibat struktur tanah labil. 

Pusdalops BNPB menyebutkan sejumlah wilayah terdampak banjir dan longsor yaitu Kelurahan Kedung Halang, Tanah Baru dan Tegal Gundil di Kecamatan Bogor Utara. 

Selanjutnya, Kelurahan Gunung Batu, Pasir Jaya, Margajaya, Cilendek Barat dan Menteng di Kecamatan Bogor Barat.

Kelurahan Genteng, Pamoyanan, Pakuan, Sempur, Muara Sari dan Cikaret di Kecamatan Bogor Selatan.

Kelurahan Cibogor, Sempur, Kebon Kalapa, Pangaran, Ciwaringin, Bogor Tengah dan Tegal Lega di Kecamatan Bogor Tengah.

Sedangkan satu kelurahan, yaitu Kebon Pedes di Kecamatan Tanah Sereal.

Mengantisipasi potensi bahaya hidrometeorologi basah di musim hujan, Pemerintah Kota Bogor telah menetapkan perpanjangan status tanggap darurat banjir. Status tersebut terhitung mulai tanggal 10 September hingga 31 Desember 2022, melalui Surat Keputusan Walikota Bogor Nomor 360/Kep.290-BPBD/2022.

Sementara itu, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah mendukung penanganan darurat dengan memberikan bantuan dana siap pakai sebesar Rp250 juta. Di samping itu, BNPB mendorong bantuan logistik kebutuhan dasar senilai Rp100 juta. Bantuan ini diberikan kepada Walikota Bogor untuk penanganan banjir dan longsor di wilayahnya. 

Menyikapi bahaya hidrometeorologi, BNPB mengimbau pemerintah daerah dan warga untuk meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan. Berdasarkan prakiraan cuaca dua hari ke depan (14-15/10) Sebagian besar wilayah Kota Bogor masih berpeluang hujan dengan intensitas sedang. Warga diimbau untuk mengantisipasi dampak bahaya hidrometeorologi basah, seperti banjir dan longsor. 

Berbagai langkah kesiapsiagaan dapat dilakukan, baik warga maupun komunitas, seperti mewaspadai hujan lebat dengan durasi lama, masyarakat yang tinggal di daerah aliran sungai atau dataran rendah segera dapat melakukan evakuasi sementara ke tempat yang lebih aman sebelum banjir terjadi. Warga dapat melakukan evakuasi dini untuk keselamatan diri dan keluarga. 

Kepala BNPB Letnan Jenderal Suharyanto memberikan arahan kesiapsiagaan untuk menghadapi bahaya hidrometeorologi dampak cuaca ekstrem. Pemerintah daerah diminta untuk segera melakukan apel kesiapsiagaan untuk mengecek kesiapan alat, perangkat, dan personel dalam menghadapi cuaca ekstrem.

Berikutnya, apabila diperlukan daerah diminta untuk menerbitkan status tanggap darurat untuk mempermudah koordinasi dan pemberian bantuan apabila terjadi bencana.

Kepala BNPB meminta warga yang berada di lereng bukit agar secara rutin mengecek kondisi tanah di sekitarnya. Selain itu masyarakat diimbau untuk mendapatkan informasi prakiraan cuaca dan penanggulangan bencana melalui instansi terkait seperti BMKG, BNPB, BPBD, TNI, Polri, Basarnas dan lintas instansi terkait lainnya.



Abdul Muhari, Ph.D.

Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB 

Penulis

Admin


BAGIKAN