Mulailah mengetik pada pencarian di atas dan tekan tombol kaca pembesar untuk mencari.

Pusdiklat BNPB Berikan Edukasi Kebencanaan di Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat Madani Al Washiyyah

Dilihat 975 kali
Pusdiklat BNPB Berikan Edukasi Kebencanaan di Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat Madani Al Washiyyah

Foto : Penyuluhan simulasi bencana kepada 50 siswa PKBM Madani Al Washiyyah Kelas 1 sampai dengan Kelas 6 SD, Kamis (25/1). (Pusdiklat BNPB)


JAKARTA - Pusat Pendidikan dan Pelatihan Penanggulangan Bencana (Pusdiklat PB) BNPB melakukan penyuluhan kepada siswa-siswi Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) Madani Al Washiyyah dengan rangkaian acara berupa edukasi kebencanaan berbasis karakter Proyek Penguatan Profil Pelajar Pancasila (P5). 

Penyuluhan yang diberikan antara lain simulasi bencana gempa bumi serta pengenalan aplikasi InaRisk kepada 50 siswa PKBM Madani Al Washiyyah Kelas 1 sampai dengan Kelas 6 SD. Kegiatan ini dilaksanakan pada Kamis, (25/1) di Aula PPTQ Madani Al Washiyyah, Cipinang Cempedak, Jatinegara, Jakarta Timur.

Roswanto, SE, MM selaku widyaiswara Pusdiklat PB dibantu mahasiswa magang dari Universitas Negeri Jakarta memberikan materi pengenalan lingkungan sekolah untuk menentukan jalur evakuasi pada saat terjadi bencana yang berupa arah evakuasi dan titik kumpul. Selain itu, peserta didik juga diberikan materi mengenai dimensi profil pelajar pancasila beserta dasar hukum penerapan pendidikan kebencanaan P5. 

Berdasarkan Proyek Penguatan Profil Pelajar Pancasila (P5), peserta didik diberikan kesempatan untuk mengetahui potensi bencana yang ada di lingkungan nya serta penyelesaian permasalahan yang ada di lingkungannya. Roswato juga memaparkan materi pengenalan InaRisk yang diperlukan untuk mengetahui risiko bencana yang ada di lingkungan sekitar. InaRisk diperkenalkan kepada para guru dan peserta didik, melalui Aplikasi InaRisk Personal. 

Pemaparan materi juga disertai media pembelajaran berupa video jenis-jenis bencana di Indonesia serta menampilkan video simulasi mengenai gempa bumi. Pada waktu pemaparan materi diselingi dengan quiz berhadiah bagi siswa dan siswi yang berhasil menjawab pertanyaan dengan benar. Pada saat sesi quiz berlangsung, peserta didik sangat antusias untuk bisa berkesempatan menjawab pertanyaan. 

Dengan adanya kegiatan ini diharapkan peserta didik dapat mengimplementasikan kebencanaan berbasis P5 yang memiliki sikap kesiapsiagaan bencana. Mengingat letak Indonesia yang rawan bencana, peran Pusat Pendidikan dan Pelatihan Penanggulangan Bencana (Pusdiklat PB) sangat diperlukan untuk mendidik masyrakat agar sadar akan potensi bencana di sekitar kita.


Abdul Muhari, Ph.D. 

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB

Penulis

Admin


BAGIKAN