Mulailah mengetik pada pencarian di atas dan tekan tombol kaca pembesar untuk mencari.

Puncak Acara HKB 2023, Kepala BNPB : Simulasi dan Latihan Jadi Upaya Seumur Hidup dalam Penanggulangan Bencana

Dilihat 15049 kali
Puncak Acara HKB 2023, Kepala BNPB : Simulasi dan Latihan Jadi Upaya Seumur Hidup dalam Penanggulangan Bencana

Foto : Simbolis pemukulan kentongan dalam giat simulasi bencana serentak pada Puncak Acara Hari Kesiapsiagaan Bencana (HKB) 2023 di Pendopo Kecamatan Karangbinangunan, Lamongan, Jawa Timur, (16/5) (Bidang Komunikasi Kebencanaa BNPB/Dume Sinaga)

LAMONGAN - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Suharyanto, S.Sos,. M.M menjelaskan bahwa peringatan Hari Kesiapsiagaan Bencana (HKB) melalui giat simulasi adalah upaya seumur hidup yang harus dilakukan oleh seluruh elemen masyarakat.

“Simulasi bencana bukan pelajaran sekali seumur hidup, tapi upaya seumur hidup untuk membangun kesiapsiagaan seluruh elemen masyarakat,” ujar Suharyanto di Pendopo Kecamatan Karangbinangun, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, Selasa (16/4).

Suharyanto menekankan bahwa pencegahan menjadi aspek penting dalam penanggulangan bencana.

“Bencana adalah peristiwa yang berulang sehingga pencegahan menjadi aspek penting, kesiapsiagaan seluruh komponen pentaheliks adalah unsur terdepan dalam aspek ini,” tutur Suharyanto.

Sejalan dengan hal tersebut, Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan bahwa kesiapsiagaan harus dikembangkan menjadi kurikulum praktis agar dapat ditanamkan dengan baik kepada anak-anak usia dini. Hal ini dilakukan agar latihan kesiapsiagaan dapat dilakukan terus menerus, tidak hanya ketika saat momentum acara besar saja.

“Saat ini kita sedang perjuangkan kurikulum praktis kebencanaan yang tentunya disesuaikan dengan jenis risiko bencana di tempat masing-masing sehingga anak-anak tidak hanya mengetahui apa saja jenis bencana tapi cara mencegah dan langkah respon ketika bencana terjadi,” tutur Muhadjir.

Acara puncak HKB yang berpusat di Lamongan ini diisi dengan simulasi bencana banjir yang dilakukan secara serentak di 7 (tujuh) kabupaten pada dua provinsi. Adapun kabupaten tersebut meliputi Kabupaten Sragen, Blora dan Ngawi di Jawa Tengah dan Kabupaten Lamongan, Bojonegoro, Gresik dan Tuban di Jawa Timur. Tidak kurang dari dari 2.950 orang dari elemen masyarakat berpartisipasi pada kegiatan tersebut dan ditayangkan secara daring melalui ruang komunikasi digital.

Simulasi ini dilakukan untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat dan pemerintah daerah yang berada ada sepanjang kawasan Sungai Bengawan Solo. Lokasi tempat simulasi merupakan tempat aktivitas utama masyarakat, yaitu sekolah, pasar dan rumah sakit.

Simulasi ini disaksikan secara langsung oleh Menko PMK, Kepala BNPB, Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur, Bupati Lamongan, Perwakilan Komisi VIII DPR RI di Pendopo Kecamatan Karangbinangun.

Kegiatan dilanjutkan dengan penanaman pohon yang dilakukan secara serentak di 7 kabupaten sebagai bentuk kontribusi mitigasi vegetasi dalam pelestarian area Daerah Aliran Sungai (DAS) Bengawan Solo.

Kegiatan ditutup dengan pesta rakyat bertajuk Gelar Budaya sebagai sosialisasi bencana berbasis kearifan lokal melalui Wayang Ludruk dan bahasa daerah setempat sehingga mudah dipahami oleh warga setempat.

Sebelumnya Puncak Acara HKB diawali dengan kegiatan Sarasehan Komunitas Sungai untuk berbagi pengetahuan dan praktik baik dalam pengelolaan sungai sebagai sumber kehidupan dan mencegah terjadinya risiko bencana banjir.

Pada sela acara kegiatan, BNPB turut memberikan bantuan sosial berupa dana santunan dan paket sembako kepada 50 anak yatim di wilayah Kecamatan Karangbinangun. Bantuan ini secara simbolis diberikan oleh Menko PMK, Kepala BNPB, Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur, Bupati Lamongan, Perwakilan Komisi VIII DPR RI.




Abdul Muhari, Ph.D. 

Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB

Penulis

Admin


BAGIKAN