Mulailah mengetik pada pencarian di atas dan tekan tombol kaca pembesar untuk mencari.

Presiden RI Bersama Kepala BNPB Tinjau Banjir Demak, Sampaikan Tiga Upaya Penanganan

Dilihat 1278 kali
Presiden RI Bersama Kepala BNPB Tinjau Banjir Demak, Sampaikan Tiga Upaya Penanganan

Foto : Presiden Republik Indonesia Joko Widodo bersama Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Letjen TNI Suharyanto melakukan peninjauan banjir di Kabupaten Demak, Jawa Tengah, pada Jumat (22/3). (Bidang Komunikasi Kebencanaan/Apri Setiawan)

DEMAK – Presiden Republik Indonesia Joko Widodo bersama Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Letjen TNI Suharyanto melakukan peninjauan banjir di Kabupaten Demak, Jawa Tengah, pada Jumat (22/3). Turut mendampingi, Menteri PUPR Basuki Hadimulyono, Bupati Demak Eisti'anah dan unsur forkopimda lainnya.

Sesuai dengan agenda, Presiden bersama rombongan mengunjungi dua posko pengungsian warga terdampak banjir yang berlokasi di SMK Ganesa Demak dan Wisma Halim Demak. Dalam kunjungannya, Presiden Jokowi menyampaikan tiga upaya penanganan untuk mengatasi banjir Demak.

Pertama, perbaikan tanggul yang jebol diantaranya dipicu intensitas hujan yang turun hingga menyebabkan tanggul tidak mampu menampung debit air. Saat ini kondisi tanggul sudah diperbaiki dan berhasil ditutup

"Tangguh yang jebol, sudah dilakukan perbaikan dan sudah ditutup, selesai dikerjakan selama empat hari siang-malam berturut-turut," ujar Jokowi.

Jokowi menambahkan, tidak hanya memperbaiki tanggul. Sejumlah langkah untuk mengatasi banjir juga dilakukan, diantaranya pemerintah juga telah melakukan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC). Hal ini bertujuan untuk mengurangi potensi curah hujan di wilayah Kabupaten Demak dan sekitarnya.

“Yang kedua, awan di atas juga telah dilakukan Teknologi Modifikasi Cuaca, sehingga bisa digeser ke arah laut. Harapannya, Ini juga akan sangat mengurangi hujan yang ada di Kabupaten Demak dan sekitarnya,” tambahnya.

Lebih lanjut Jokowi menambahkan, pemerintah juga telah melakukan pemompaan dilokasi yang masih tergenang banjir untuk mengurangi ketinggian muka air. Berdasarkan laporan yang diterima, genangan air yang semula mencapai dua meter, setelah dipompa sudah surut hingga 50 sentimeter.

"Tadi saya mendapatkan laporan, ketinggian air sudah mulai turun, supaya tidak mengganggu aktivitas warga, maka kita akan melakukan pemompaan-pemompaan di lokasi yang masih tergenang," tambahnya.

Dipenghujung peninjauan, presiden berpesan untuk selalu menjaga sungai dan lahan dari sedimentasi. Hal ini tentu dapat berdampak pada potensi risiko banjir apabila tidak segera dilakukan penanganan dibagian hulu. 

Sementara terkait dengan bangunan yang rusak akibat bencana, Presiden Jokowi menegaskan bahwa pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) akan melakukan pengecekan dan pemulihan. Tidak hanya itu, upaya pembangunan kembali juga diinisi dengan melakukan pemberian bibit tanaman dari Kementerian Pertanian (Kementan) untuk mengembalikan lingkungan yang terdampak.

“Terkait rumah yang rusak, nanti Kementerian PU biar dicek bersama dengan BNPB,  termasuk yang tanamannya rusak nanti akan diberi bibit lagi dari Kementerian Pertanian,” pungkasnya.



Abdul Muhari, Ph.D. 

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB 


Penulis

Admin


BAGIKAN