Mulailah mengetik pada pencarian di atas dan tekan tombol kaca pembesar untuk mencari.

EMT Indonesia Mulai Beroperasi Layani Warga Turkiye

Dilihat 2501 kali
EMT Indonesia Mulai Beroperasi Layani Warga Turkiye

Foto : Tim Darurat Medis atau Emergency Medical Team (EMT) Indonesia mulai melakukan pelayanan kesehatan kepada warga di Kota Hassa, Provinsi Hatay, Turkiye, pada hari ini, Kamis (16/2). Mereka yang berobat merupakan pasien rawat jalan. (Komunikasi Kebencanaan BNPB/Theophilus Yanuarto)


HASSA – Tim Darurat Medis atau Emergency Medical Team (EMT) Indonesia mulai melakukan pelayanan kesehatan kepada warga di Kota Hassa, Provinsi Hatay, Turkiye, pada hari ini, Kamis (16/2). Mereka yang berobat merupakan pasien rawat jalan. 

Sejak beroperasi pada hari ini, sejumlah pasien datang berobat di Rumah Sakit Lapangan Indonesia (RSLI). Tercatat 23 pasien mengakses layanan medis hingga pukul 21.00 waktu setempat. Saat ini pelayanan medis masih sebaatas rawat jalan. Namun demikian, fasilitas lain telah terpasang dan menunggu persetujuan dari dinas kesehatan Kota Hassa. 

“Kamar operasi lapangan sudah tersetting dengan kapasitas 1 operasi dengan general anaesthesia atau GA,” ujar  dr. Corona, tim dokter dari Muhammadiyah Disaster Management Centre (MDMC), Kamis (16/2).

Dokter Corona menambahkan kamar tersebut juga dapat melakukan 1 operasi dengan local anaesthesia atau regional anaesthesia secara bersamaan. 

Pengoperasian RSLI sangat diharapkan oleh Pemerintah Kota Hassa pascagempa M7,8 yang terjadi pada 6 Februari 2023. Sehari sebelumnya, Rabu (15/2) Wali Kota Hassa Osman Acar menyampaikan pasien akan diarahkan pada pelayanan medis EMT Indonesia. 

“Pasien ibu melahirkan dan warga yang trauma akibat kejadian gempa akan dialihkan ke sini (RSLI),” ujarnya saat berada di rumah sakit lapangan. 

RSLI yang dioperasikan EMT ini memiliki beberapa tempat fasiltias, seperti ruang tunggu, triase, operasi, farmasi hingga tenda beristirahat para tenaga medis dan relawan. Sebanyak 27 tenda terpasang di lahan sekitar 2 hektar di wilayah Hassa. Sejumlah tenda tersebut kontribusi dari BNPB, Kementerian Kesehatan, TNI, Polri, PMI dan MDMC. 

Hassa merupakan salah satu kota yang terdampak parah gempa M7,8. Kota ini memiliki populasi sekitar 40.000 jiwa. 

Pascagempa, dua rumah sakit yang ada di daerah ini kewalahan untuk menangani warga setempat. Satu rumah sakit di Hatay tidak mampu melakukan tindakan operasi pasien sehingga 

Gubernur Hatay Ziya Polad menyebutkan keberadaan bantuan medis Indonesia diharapkan dapat meringankan pelayanan kesehatan pada dua rumah sakit wilayahnya. Ia menambahkan salah satu fasilitas kesehatan tidak dapat memfungsikan ruang operasi yang dibutuhkan untuk penanganan warga gempa maupun pasien lain di kotanya.    

EMT tipe 2 yang dimiliki Indonesia ini dikoordinasikan Kementerian Kesehatan. Sebanyak 119 personel yang tergabung dalam EMT terdiri dari Kementerian Kesehatan, TNI, Polri, PAEI, PMI, MDMC, Dompet Dhuafa dan perhimpunan profesi dokter.

Dalam memberikan pelayanan kepada warga, para dokter maupun tenaga medis lain dibantu tenaga penerjemah dari mahasiswa Indonesia yang belajar di Turkiye. 



Abdul Muhari, Ph.D. 

Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB 


Penulis

Admin


BAGIKAN