Mulailah mengetik pada pencarian di atas dan tekan tombol kaca pembesar untuk mencari.

BNPB Berikan Bantuan Penanganan Bencana Banjir Riau

Dilihat 1335 kali
BNPB Berikan Bantuan Penanganan Bencana Banjir Riau

Foto : Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto, S.Sos., M.M., menyerahkan Bantuan Operasional Dana Siap Pakai (DSP) dan dukukungan peralatan dan logistik kepada Pemerintah Provinsi Riau pada Kamis (17/1) guna penanganan darurat bencana banjir yang terjadi di wilayah Riau. (Bidang Komunikasi Kebencanaan / Theophilus Yanuarto)

PEKANBARU – Banjir masih merendam sejumlah daerah di Provinsi Riau. Peristiwa yang berdampak pada ribuan warga ini menjadi perhatian pemerintah pusat. Melalui BNPB, bantuan diberikan kepada kabupaten dan kota serta masyarakat.

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Suharyanto, S.Sos., M.M. memberikan bantuan pangan dan non-pangan kepada pemerintah kabupaten/kota dan provinsi. Bantuan tersebut bertujuan untuk mendukung penanganan pemerint daerah terhadap warga yang terdampak banjir. Penyaluran bantuan secara simbolis dilakukan di sela-sela kunjungan kerja Kepala BNPB di Provinsi Riau pada hari ini, Kamis (18/1).

Setelah mendarat di Bandara Sultan Syarif Kasim II, Pekanbaru, Suharyanto didampingi Pj Gubernur Riau, perwakilan Komisi VIII dan Deputi Bidang Penanganan Darurat BNPB melakukan pemantauan banjir melalui udara.

Peninjauan wilayah dengan helikopter untuk melihat kondisi terkini wilayah Pelalawan dan Indragiri Hulu (Inhu) yang masih terdapat genangan. Kepala BNPB menyempatkan untuk mendarat di Kecamatan Rengat, Inhu, untuk bertemu dengan warga terdampak di pos pengungsian Danau Raja. Di situ Suharyanto membagikan bantuan simbolis BNPB. 

Selepas kunjungan di Inhu, helikopter bertolak kembali ke bandara di Pekanbaru.

“Memang banjir tahun ini merupakan siklus hampir dua puluh tahun sekali karena curah hujan cukup besar,” ujar Suharyanto.

Suharyanto mengatakan, sampai hari ini masih ribuan masyarakat yang mengungsi. Data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Riau per Rabu (17/1) total warga mengungsi berjumlah 2.523 KK (9.930 jiwa). Pengungsian tersebar di enam kabupaten, yaitu Pelalawan, Rokan Hilir, Inhu, Dumai, Bengkalis dan Siak. 

Dari pantauan udara, Suharyanto melihat dampak banjir juga mengakibatkan terganggunya akses jalan penghubung provinsi mulai dari Sumatra Utara, Sumatra Barat sampai ke Provinsi Riau, ada yang tergenang air. Menurutnya, ini membutuhkan penanganan secara komprehensif.

Suharyanto menambahkan, warga terdampak rata-rata sudah mengungsi lebih dari satu minggu. Pihaknya mengharapkan banjir dapat segera surut dan masyarakat dapat beraktivitas normal. 

Kepala BNPB melanjutkan perjalanan untuk mengunjungi pos pengungsian di Kecamatan Rumbai, Kota Pekanbaru. Suharyanto melihat kondisi warga yang terdampak banjir dan memastikan penanganan warga terdampak berlangsung baik. Wilayah yang masih tergenang berada di Kecamatan Rumbai.

Saat bertemu kelompok ibu di pos pengungsian, Suharyanto menyemangati mereka dalam menghadapi bencana. Kepala BNPB juga meminta para warga untuk bersabar ketika berada di pengungsian. Sebelum meninggalkan tempat itu, ia menyerahkan kembali bantuan kepada warga terdampak. 

BNPB memberi bantuan pangan dan non-pangan kepada pemerintah daerah di tingkat kabupaten/kota dan provinsi. Selain bantuan tersebut, BNPB memberikan dana siap pakai (DSP) untuk 10 wilayah kabupaten/kota sebesar Rp250 juta, sedangkan Provinsi Riau Rp350 juta.

Sementara itu, bantuan pangan dan non-pangan yang diberikan BNPB berupa makanan siap saji 500 paket, sembako 500 paket, selimut 500 buah, matras 500 buah,  hygiene kits 500 paket, sabun cair 500 botol, tower lamp 5 unit, pompa alcon 5 unit, tenda keluarga 4 unit, tenda pengungsi 2 unit, genset 2 unit, perahu dan mesin 2 unit,

Pemerintah daerah yang menerima bantuan pangan dan non-pangan yaitu Kabupaten Bengkalis, Rokan Hilir, Kuantan Singingi, Kampar, Kepulauan Meranti, Rokan Hulu, Indragiri Hilir, Pelalawan, Inhu dan Kota Pekanbaru. 

Menyikapi bencana banjir ini, Pemerintah Provinsi Riau telah menetapkan status siaga darurat bencana banjir selama 10 hari. Status tersebut berlaku sejak 22 Desember 2023 hingga 31 Januari 2024. Penetapan ini bertujuan untuk mengoptimalkan dukungan  penanganan darurat ke wilayah kabupaten dan kota. 


Abdul Muhari, Ph.D. 

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB

Penulis

Admin


BAGIKAN